Segmen Iklan & Cloud Amazon Bisa Menjadi Lapisan Perak di

Saham Amazon (NASDAQ: AMZN) telah anjlok 29% year-to-date karena raksasa e-commerce berjuang melawan inflasi yang melonjak yang tercermin dalam biaya operasi yang lebih tinggi. Biaya yang lebih tinggi juga menjadi perhatian analis Wedbush Michael Pachter. Namun, analis tetap bullish pada saham dan percaya segmen Iklan dan Cloud perusahaan bisa menjadi lapisan perak.

Pada hari Senin, 25 Juli, Reuters melaporkan bahwa Amazon akan menaikkan biaya keanggotaan Prime tahunannya di Eropa hingga 43%, efektif 15 September. Laporan tersebut menyatakan bahwa perusahaan mengutip “peningkatan inflasi dan biaya operasional” sebagai alasan kenaikan harga.

Amazon diperkirakan akan mengumumkan hasil Q2 pada 28 Juli.

Outlook Q2 Amazon

Amazon mengharapkan penjualan bersih berkisar antara $ 116 miliar dan $ 121 miliar di Q2, naik 3% hingga 7%. Panduan ini mengasumsikan dampak buruk 200 basis poin dari fluktuasi mata uang.

Analis Wall Street memperkirakan Amazon akan menghasilkan pendapatan sebesar $119,1 miliar. Pachter telah memproyeksikan pendapatan sebesar $ 121 miliar di Q2.

Laba diperkirakan akan mencapai $0,12 per saham oleh para analis.

Mengenai proyeksi pendapatan analis Pachter, dia mengakui bahwa ini bisa terbukti “terlalu optimis” karena inflasi yang lebih tinggi.

Inflasi Bisa Menjadi Tantangan Besar bagi Amazon

Analis menambahkan bahwa sementara kenaikan inflasi dapat menguntungkan bisnis ritel Amazon melalui “harga yang lebih tinggi dan biaya pasar” mulai dari 8% hingga 15%, inflasi yang lebih tinggi juga dapat menyebabkan penurunan dalam pengeluaran konsumen yang bebas.

Pachter mengutip Indeks Sentimen Konsumen Universitas Michigan, yang “mengidentifikasi inflasi sebagai kekhawatiran terbesar bagi konsumen, dengan 47% responden mencatat bahwa standar hidup mereka telah terkikis oleh kenaikan tajam harga.”

Akibatnya, analis memperkirakan bahwa pendapatan Layanan Web (non-AWS) non-Amazon dapat turun dalam kisaran 2,5% hingga 5% tahun-ke-tahun di Q2, sementara iklan “akan setara dengan sekitar 5-10% dari penjualan toko online di Q2:21.”

Biaya yang Lebih Tinggi Dapat Membebani Keuntungan Amazon

Manajemen Amazon telah menyatakan pada panggilan pendapatan Q1-nya bahwa mereka mengharapkan “mengeluarkan sekitar $4 miliar dari biaya tambahan ini di Q2.” Biaya tambahan ini termasuk biaya tetap terkait dengan penambahan kapasitas dalam jaringan transportasi dan pemenuhannya serta biaya operasi yang lebih tinggi sebagai akibat dari inflasi.

Pachter mengharapkan “Biaya tenaga kerja juga dapat membebani keuntungan karena tingkat pengurangan yang tinggi dan lowongan pekerjaan AS yang tidak terisi sekitar 11,5 juta di Q1.”

Analis mengantisipasi bahwa di Q3, Amazon dapat memandu pertumbuhan pendapatan di “mid-single digit” dan “EBIT in-line [Earnings Before Interest and Taxes].”

Pengambilan Wall Street

Pachter mengurangi target harganya dari $3.500 menjadi $175 pada saham, menyesuaikan dengan pemecahan saham 20-untuk-1 Amazon. Analis menambahkan, “Pemecahan saham 20-ke-1 baru-baru ini secara singkat mengangkat harga saham lebih tinggi, tetapi kemungkinan akan mengambil perubahan material dalam prospek ekonomi makro yang lebih luas sebelum sentimen investasi berubah.”

Dalam jangka panjang, analis mengharapkan Amazon dapat melihat marginnya berkembang dengan mantap “didorong oleh bisnis cloud dan iklannya.”

Selain Pachter, analis Wall Street lainnya juga optimis tentang saham tersebut, dengan peringkat konsensus Strong Buy berdasarkan 40 Beli dan satu Tahan. Target harga rata-rata Amazon sebesar $171,84 menyiratkan potensi kenaikan sebesar 42,1% pada level saat ini.

Kesimpulan

Sementara kekhawatiran ekonomi makro akan terus membebani bisnis ritel Amazon, hal ini dapat diimbangi oleh pertumbuhan dalam bisnis periklanan dan layanan cloud.

Amazon mendapat skor sembilan dari 10 pada sistem Skor Cerdas TipRanks, yang menunjukkan bahwa saham kemungkinan besar akan mengungguli pasar.

Sistem Skor Cerdas TipRanks adalah sistem penilaian kuantitatif berbasis data yang menganalisis saham pada delapan parameter utama dan menghasilkan Skor Cerdas mulai dari 1 hingga 10. Semakin tinggi skor, semakin besar kemungkinan saham akan mengungguli pasar.

Penyingkapan