Soft Start Diantisipasi Untuk Pasar Saham Indonesia

Pasar saham Indonesia melambung lebih tinggi lagi pada hari Jumat, satu hari setelah menghentikan kenaikan beruntun tiga hari di mana telah melonjak hampir 225 poin atau 3,3 persen. Indeks Harga Saham Gabungan sekarang berada tepat di bawah dataran tinggi 6.890 poin meskipun diperkirakan akan dibuka lebih rendah lagi pada hari Senin.

Prakiraan global untuk Asia pasar lemah menjelang keputusan suku bunga FOMC minggu ini, sementara berita pendapatan yang mengecewakan mungkin membebani sektor teknologi. Pasar Eropa sedikit lebih tinggi dan bursa AS turun dan angka pasar Asia mengikuti jejak terakhir.

IHSG ditutup sedikit lebih tinggi pada hari Jumat menyusul kenaikan dari saham sumber daya dan gambaran yang beragam dari sektor keuangan.

Untuk hari ini, indeks naik 22,83 poin atau 0,33 persen menjadi berakhir di 6.886,96.

Di antara yang aktif, Bank Danamon Indonesia mengumpulkan 0,40 persen, Bank CIMB Niaga bertambah 0,50 persen, Bank Negara Indonesia turun 0,32 persen, Bank Central Asia turun 1,01 persen, Bank Mandiri turun 0,63 persen, Bank Rakyat Indonesia merosot 0,93 persen, Indosat Ooredoo turun 0,77 persen , Indocement naik 0,53 persen, Indofood Suskes anjlok 1,74%, United Tractors naik 0,25 persen, Astra International turun 1,62%, Energi Mega Persada melonjak 7,69 persen, Bakrie Sumatera Plantations melonjak 2,40 persen, Astra Agro Lestari menguat 1,33 persen, Aneka Tambang melonjak 6,27 persen , Vale Indonesia meroket 9,62 persen, Timah menguat 3,62 persen, Bumi Resources melonjak 3,61 persen dan Semen Indonesia tidak berubah.

Keunggulan dari Wall Street negatif karena rata-rata utama tidak dapat mempertahankan kenaikan awal pada hari Jumat, dengan cepat tergelincir ke zona merah dan berakhir di dekat posisi terendah sesi.

Dow merosot 137,61 poin atau 0,43 persen menjadi berakhir pada 31.899,29, sedangkan NASDAQ jatuh 225,50 poin atau 1,87 persen menjadi berakhir pada 11.834,11 dan S&P 500 merosot 37,32 poin atau 0,93 persen menjadi ditutup pada 3.961,63.

Untuk minggu ini, NASDAQ melonjak 3,3 persen, S&P melonjak 2,5 persen dan Dow naik 2,0 persen.

Kemunduran di Wall Street juga terjadi karena para pedagang melihat ke depan untuk keputusan kebijakan moneter yang sangat diantisipasi oleh Federal Reserve minggu ini. The Fed secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga setidaknya 75 basis poin sebagai bagian dari upaya berkelanjutan untuk memerangi inflasi yang meningkat.

Penurunan tajam saham Snap Inc. (SNAP) membebani NASDAQ yang padat teknologi setelah perusahaan melaporkan hasil kuartal kedua yang mengecewakan dan menolak memberikan panduan. Raksasa media sosial Twitter (TWTR) juga melaporkan hasil kuartal kedua yang meleset dari perkiraan.

Minyak mentah berjangka turun tajam pada hari Jumat karena harga jatuh di tengah kekhawatiran tentang prospek permintaan energi. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate untuk September berakhir lebih rendah sebesar $1,65 atau 1,7 persen pada $94,70 per barel.

Untuk komentar dan umpan balik, hubungi: [email protected]

Open chat
1
ADMIN AKDWEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS