Socar yang didukung SoftBank, berbagi mobil terbesar di Korea Selatan

Socar, perusahaan rintisan berbagi mobil terbesar di Korea Selatan, jatuh dalam debutnya di pasar saham Seoul pada Senin bahkan setelah menetapkan harga saham di bawah batas bawah kisaran yang dipasarkan.

Saham Socar naik 1,25% dari harga IPO 28.000 won ($21,10) di menit-menit awal debut, sebelum jatuh ke 26.300 won dan memberi perusahaan kapitalisasi pasar $642 juta.

Pekan lalu, Socar memangkas penawaran IPO yang ditargetkan menjadi 102 miliar won ($78,1 juta), memberi perusahaan car-sharing penilaian 966,5 miliar won ($731 juta) sebelum dimulainya perdagangan.

Debut Socar datang di tengah periode lesu di pasar IPO di Korea Selatan yang telah mendorong serangkaian perusahaan Korea untuk menunda rencana listing mereka.

Analis mengaitkan kinerja yang diredam dari hari debut Socar dengan penilaian yang mahal dan perlambatan di pasar IPO yang terhuyung-huyung dari penurunan ekonomi global.

Jaeuk Park, CEO Socar, mengatakan kepada TechCrunch sebelumnya bahwa perusahaan mendorong rencana pencatatannya karena yakin dengan kinerjanya dan diharapkan menghasilkan laba operasi dan laba bersih pada akhir tahun ini.

Daripada menunggu pasar saham pulih untuk valuasi yang lebih tinggi untuk dua hingga tiga tahun ke depan, katanya, startup mobilitas Korea ini memprioritaskan investasi dalam pertumbuhan organik/anorganik dengan hasil IPO.

“Pertama, pertumbuhan Socar lebih cepat dari yang diharapkan dalam menghadapi pembukaan kembali [after the COVID-19 pandemic],” kata Taman. “Pasar saham diperkirakan akan sulit untuk saat ini, tetapi industri mobilitas akan tumbuh pesat sehingga kita tidak dapat melewatkan masa kritis ini; kami akan fokus pada percepatan merger dan akuisisi serta investasi dalam bisnis dan teknologi baru.”

Perusahaan berencana untuk meningkatkan layanan dan upaya ekspansi geografisnya melalui akuisisi untuk menjadi aplikasi super mobilitas dengan tujuan membukukan pendapatan 1 triliun won ($748 juta) pada tahun 2025, naik dari 289 miliar won tahun lalu, lanjut Park. Ini bertujuan untuk mencapai 30% atau lebih pertumbuhan pendapatan tahunan pada tahun 2025, tambahnya.

Socar, startup mobilitas unicorn pertama dan satu-satunya di Korea Selatan, bertujuan untuk menjadi perusahaan unicorn pertama yang mencatatkan laba, kata Park.

Socar, yang didukung oleh SoftBank, dan investor strategis Korea SK Inc, memasuki klub unicorn dengan dana sekitar 183,2 miliar won ($150 juta) senilai 1,3 triliun won (sekitar $1 miliar) pada bulan Maret dari Lotte Rental, unit mobil sewaan Korea Selatan. Grup Lote. Startup ini mengumpulkan total 379,7 miliar won ($ 284,2 juta) sejak didirikan pada 2011 sebelum IPO.

Pemegang saham utama perusahaan, termasuk SoftBank, SK Inc, Lotte Rental dan Altos Ventures, akan menahan saham mereka karena mereka menyetujui periode penguncian hingga enam bulan.

Perusahaan berusia 11 tahun, yang memulai layanan car-sharing dengan 100 mobil sewaan di Jeju, kini mengelola armada lebih dari 19.000 kendaraan di seluruh negeri, menawarkan layanan, termasuk car-sharing, car-hailing, penyewaan sepeda listrik. , parkir, pengelolaan kendaraan dan perawatan kendaraan. Ini akan meluncurkan aplikasi super transportasinya akhir tahun ini, menyediakan layanan mobilitas all-in-one. Selain itu, Socar sedang membangun ekosistem untuk mobilitas masa depan, termasuk platform mengemudi otonom, layanan stasiun pengisian untuk mobil listrik, dan mobilitas mikro.

Park mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa Socar ingin memasuki pasar Asia Tenggara dengan bisnis barunya, layanan sistem manajemen armada (FMS) B2B SaaS yang rencananya akan mulai dijual pada kuartal keempat tahun ini. Socar, berdasarkan 19.000 kendaraannya, telah membangun teknologi FMS yang menggunakan data seperti lokasi kendaraan dan sekitarnya untuk mendukung sistem pemantauan dan kontrol yang efektif, memberikan informasi yang akurat kepada pengemudi dan server manajemen.

“FMS berbeda dari car-sharing, yang telah menjadi bisnis unggulan Socar selama sepuluh tahun terakhir, dan jika stabil, itu adalah SaaS B2B yang menjamin rasio keuntungan yang tinggi,” kata Park.

Socar mengklaim bahwa perusahaan telah menangkap sekitar 80% pangsa pasar di Korea Selatan, dengan lebih dari 11,4 juta pengguna dan 1,4 juta pengguna aktif bulanan tahun ini.

Perusahaan car-hailing Korea telah mendirikan Socar Malaysia, 79% sahamnya dimiliki oleh SK Inc, dan meluncurkan layanan di Malaysia pada 2018 dan Indonesia pada 2020.

Socar didirikan pada 2011 oleh Lee Jae-woong, yang turut mendirikan operator portal internet terbesar di Korea Selatan, Daum Communications; Daum bergabung ke Kakao pada tahun 2014. Jaeuk Park, seorang pengusaha serial, yang mendirikan VCNC, aplikasi perpesanan operator untuk pasangan bernama Between, pada tahun 2011, menjual VCNC ke Socar pada tahun 2018. Setelah penjualan VCNC, Park bergabung dengan chief strategy officer Socar ( CSO) untuk memimpin bisnis ride-hailing Socar, Tada, dan menjabat sebagai chief executive officer (CEO) pada tahun 2020 setelah Lee mengundurkan diri.

Pembuat game Korea Krafton mengakuisisi unit aplikasi perpesanan VCNC pada Mei 2021, sementara Viva Republica, operator aplikasi keuangan super Toss Korea, membeli 60% saham di Tada, bisnis ride-hailing VCNC, dengan jumlah yang tidak diungkapkan pada Oktober tahun lalu.

Sementara itu, TMap Mobility Korea Selatan, yang investornya termasuk Uber Technologies dan perusahaan investasi SK Inc, SK Square, Senin mengatakan telah mengumpulkan $149,2 juta (200 miliar won) dari investor strategis KB Bank. Platform car-hailing Korea lainnya Kakao Mobility, yang juga telah merencanakan IPO antara 2022 dan 2023, mengatakan pekan lalu telah menghentikan pembicaraan penjualannya dengan perusahaan ekuitas swasta Korea MBK Partners.

Open chat
1
ADMIN AKDWEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS