Anjing Dipotong-potong dan Dijual untuk Daging di Pasar Basah Indonesia,

Anjing dipotong-potong dan dijual untuk diambil dagingnya di pasar basah di Sumatera, Indonesia, bahkan di daerah di mana larangan diberlakukan, sebuah penyelidikan telah menemukan.

Investigasi yang diluncurkan oleh kelompok perlindungan hewan internasional Lady Freethinker dilakukan pada bulan Juni, dan menemukan bahwa anjing-anjing disimpan dalam karung di pasar, dengan mulut tertutup, sebelum mereka dibunuh.

Rekaman yang diambil oleh penyelidik menunjukkan anjing-anjing itu disimpan di kandang dan ditumpuk di atas satu sama lain dalam kondisi kotor. Begitu anjing-anjing itu dibunuh, mayatnya dibakar untuk menghilangkan bulunya, kata Lady Freethinker dalam rilis yang dikirim ke Minggu berita. Kadang-kadang, sisa-sisa anjing yang hangus dipajang di pasar.

Anjing digambarkan dalam karung dengan mulut terikat di sebuah pasar di Indonesia. Praktek ini diamati bahkan di daerah di mana ada larangan perdagangan.
Aaron Gekoski/Pemikir Bebas Wanita

Banyak anjing yang ditangkap untuk diambil dagingnya pernah menjadi hewan pendamping, yang telah dicuri dari keluarga, kata badan amal itu.

Hukum Indonesia tidak secara eksplisit melarang perdagangan daging anjing, menurut Humane Society International, tetapi ada peraturan yang berkaitan dengan bagaimana hewan diangkut, disimpan, dan dijual di pasar.

Hanya sebagian kecil orang Indonesia yang masih makan anjing. Hal ini dilihat sebagai makanan tradisional, dan biasanya akan dimakan selama festival atau perayaan. Namun, permintaan akan produk tersebut menurun. Ini bukan hanya karena kekejaman yang terlibat dalam praktik tersebut, tetapi beberapa risiko kesehatan yang terkait dengan daging. Kondisi kotor di rumah jagal dan pasar menimbulkan risiko rabies serta penyakit zoonosis lainnya.

Beberapa daerah di Indonesia sudah mengeluarkan arahan pelarangan daging anjing. Namun, penyelidik Lady Freethinker tidak mengamati peraturan yang ditegakkan secara ketat.

Walikota Medan—ibukota provinsi Sumatera Utara—mengeluarkan surat yang melarang perdagangan daging anjing saat investigasi Lady Freethinker sedang berlangsung, kata badan amal itu dalam siaran pers. Namun, peneliti mengamati tidak ada perubahan.

daging anjing indonesia
Anjing digambarkan sedang diangkut dengan mulut terikat di sebuah pasar di Indonesia. Praktek ini diamati bahkan di daerah di mana ada larangan perdagangan.
Aaron Gekoski/Pemikir Bebas Wanita

“Meskipun Walikota Medan mengeluarkan surat larangan daging anjing di kota bulan lalu, Lady Freethinker telah menerima laporan saksi mata berulang dan video perdagangan yang berlanjut di sana, dengan bukti terbaru datang pada 11 Juli. Aktivis di lapangan di Medan melaporkan bahwa tidak ada yang berubah, kecuali pedagang daging anjing tidak lagi mau difoto,” Nina Jackel, presiden dan pendiri Lady Freethinker, mengatakan kepada Minggu Berita.

“Perdagangan daging anjing juga telah dilarang di beberapa wilayah Indonesia lainnya dalam beberapa tahun terakhir, tetapi tidak jelas seberapa banyak tindakan yang diambil pemerintah untuk menegakkan larangan ini.”

Jackel mengatakan, perdagangan daging anjing masih terjadi di sejumlah negara lain, antara lain China, Korea Selatan, dan Vietnam.

“Di seluruh Asia, diperkirakan 30 juta anjing per tahun disembelih untuk diambil dagingnya. Menariknya, Korea Selatan adalah satu-satunya negara dengan peternakan daging anjing komersial,” kata Jackel. “Di negara lain, anjing biasanya dicuri atau ditangkap dari jalanan. Penting untuk dicatat bahwa kebanyakan orang di negara ini tidak makan anjing, dan banyak pendukung lokal yang peduli menyerukan untuk mengakhiri perdagangan daging anjing dan kucing.”

Daging anjing
Anjing dan burung digambarkan dalam kandang di pasar di Indonesia.
Aaron Gekoski/Pemikir Bebas Wanita

Anjing bukan satu-satunya hewan yang diamati selama penyelidikan. Kucing juga terlihat dipelihara dalam kondisi yang menghebohkan. Rekaman menunjukkan kura-kura hidup ditumpuk di atas satu sama lain, sementara kadal hidup difilmkan diikat di mulut dan kaki.

Kelelawar, burung, ayam, dan monyet juga terlihat di kandang logam kotor yang ditumpuk di atas satu sama lain.

“Selama pasar hidup ini terus beroperasi, anjing dan hewan eksotis yang tak terhitung jumlahnya akan terus menderita dalam kondisi sempit dan penuh penyakit sebelum dibunuh dengan kejam, dan kesehatan masyarakat akan tetap berisiko,” kata Jackel dalam siaran pers.

“Sangat penting bahwa pasar-pasar ini segera ditutup di Indonesia dan di seluruh dunia. Lady Freethinker mendesak pemerintah Sumatera untuk menutup semua pasar hidup dan melarang perdagangan daging anjing di seluruh negara bagian dan meminta semua orang yang terganggu oleh gambar-gambar ini untuk menandatangani petisi kami. “

Minggu Berita telah menghubungi pemerintah Indonesia untuk memberikan komentar.