Perencanaan dan Implementasi Teknologi Komputer yang Efektif di Sekolah

Perencanaan dan Implementasi Teknologi Komputer yang Efektif di Sekolah

Perencanaan dan Implementasi : Di dunia sekarang ini, tempat kerja telah berubah. Teknologi komputer hadir sampai tingkat tertentu di hampir setiap pekerjaan atau profesi. Untuk mempersiapkan siswa secara memadai untuk tempat kerja kita harus menyadari bahwa mengintegrasikan teknologi komputer ke dalam kelas sangat penting. Untuk melaksanakan integrasi ini dengan baik, perencanaan yang matang harus mendahului implementasi. Kita harus siap untuk mengeksplorasi berbagai cara implementasi karena tidak ada sistem yang sempurna atau program perangkat lunak “satu ukuran cocok untuk semua”. Setiap institusi harus memutuskan sejauh mana mereka akan menerapkan teknologi dan seberapa cepat mereka akan melakukannya. Hal ini juga penting untuk menarik para pemimpin pendidikan untuk dukungan serta mengumpulkan preferensi dari guru dan siswa.

Dalam artikelnya, “Investing in Digital Resources” David McArthur mengeksplorasi gagasan bahwa keputusan untuk menggunakan teknologi sebagai media pendidikan telah dibuat atau tidak. Yang harus dilakukan adalah merencanakan dengan hati-hati untuk memastikan bahwa tujuan jangka panjang dari integrasi teknologi terlayani dengan baik.

Para pemimpin di pendidikan tinggi harus “merencanakan dan berinvestasi dalam e-learning.” (McArthur, 2004, p3) E-learning telah menjadi metode pendidikan yang diterima seperti halnya “Web” telah diterima dalam bisnis dan di rumah. Mengintegrasikan teknologi baru untuk melengkapi pembelajaran yang ada telah menjadi keharusan. Ketika perencanaan dilakukan dengan benar, lingkungan pendidikan harus dapat menggunakan teknologi untuk meningkatkan komunikasi guru/siswa, meningkatkan moral fakultas dengan menggunakan “pusat sumber daya on-line,” (McArthur, 2004, p2) menggunakan program berbasis web untuk meningkatkan perekrutan, dan lebih mempersiapkan siswa untuk tempat kerja.

Ada potensi masalah yang harus diatasi ketika merencanakan integrasi teknologi. Pertama, pilihan teknologi sangat banyak dan hanya sedikit yang sesuai untuk sekolah atau perguruan tinggi tertentu. Kedua, sementara banyak institusi menjadi terbiasa dengan gagasan untuk menambah sistem pendidikan mereka melalui e-learning, hal itu bisa merepotkan dan radikal.

Beberapa isu kunci dalam potensi keberhasilan dalam penerapan e-learning dapat mencakup (tetapi tidak terbatas pada) kapasitas jaringan komputer sekolah atau perguruan tinggi saat ini, kemauan pemimpin sekolah untuk mendukung perubahan, sumber daya saat ini atau yang mungkin, potensi aksesibilitas. dari layanan e-learning oleh siswa.

Dalam melihat rencana jangka panjang yang komprehensif, ada beberapa pilihan yang tersedia. Salah satunya adalah “Implementasi Bertahap.” (McArthur, 2004, p4) Meskipun perencanaan kritis harus benar-benar lengkap, tidak semua komponen dari rencana akhir harus ada sejak awal. Rencana implementasi multi-tahun yang direncanakan dapat digunakan. Hal ini tidak hanya memungkinkan pengembangan sumber daya, tetapi juga memungkinkan untuk memecahkan masalah elemen saat setiap tahap berlangsung. Yang lainnya adalah “Pengalihdayaan yang Tepat”. (McArthur, 2004, p4) Tidak setiap lembaga pendidikan memiliki sumber daya internal (personil, peralatan, perlengkapan) untuk melaksanakan bahkan rencana bertahap. Outsourcing dapat menghemat biaya dan waktu. Meskipun mungkin sulit untuk meyakinkan beberapa pemimpin tentang keuntungan potensial dalam outsourcing, terutama karena jenis keahlian ini “dianggap sebagai aset inti pendidikan” (McArthur, 2004, p6), menggambar perbandingan dengan dunia bisnis dapat membantu untuk menunjukkan manfaat.

Dalam artikelnya, “Herding Elephants: Coping with the Technological Revolution in our Schools” Scott Tunison membahas masalah: 1. sejauh mana sekolah perlu mengunjungi teknologi komputer dan 2. Taktik yang digunakan untuk memaksimalkan potensi keuntungan dan mengurangi potensi jebakan dalam integrasi teknologi.

Referensinya tentang “Menggembalakan Gajah” adalah alegoris untuk mengelola teknologi yang akan datang dan belajar untuk “mengintegrasikannya ke dalam kerangka pendidikan” atau menyingkir dan membiarkan “revolusi teknologi” berlalu. (Tunison, 2004, p7) Bagaimanapun, teknologi pendidikan tidak boleh diabaikan dan tidak bisa dibiarkan mengatur dirinya sendiri.

Pada dasarnya, banyak pendidikan tidak berubah dari masa lalu. Metode yang digunakan sebagian besar sesuai dengan topik yang dibahas. Persepsi mungkin bahwa, jika konsep yang akan dipelajari tidak berubah maka perubahan dalam metode pengajaran tidak diperlukan. Namun, bahkan jika beberapa konsep tidak berubah, konteks aplikasi serta konteks pembelajar telah berubah. Sementara komputer telah memasuki lingkungan pendidikan mereka sering menjadi pengganti sederhana untuk alat lain yang sudah ada dan ada; alat seperti papan tulis, buku, dll. Artinya, proses pembelajaran tetap tidak berubah ketika penggunaan baru untuk teknologi yang tersedia tidak sepenuhnya dimanfaatkan.

Reformasi pendidikan diperlukan jika kita ingin memenuhi kebutuhan siswa kita. Jika budaya kita telah mengembangkan media elektronik, animasi, dll, maka konteks itulah yang harus kita jangkau kepada siswa kita.

Perubahan yang harus dilakukan c

dan membuat beberapa pendidik gelisah. Paradigma pembelajaran harus bergeser dari guru sebagai penyalur ilmu kepada siswa sebagai pembelajar aktif. Tunison mengutip Fullan (2001) dalam identifikasi “tiga fase besar proses perubahan.” Fase-fase tersebut diidentifikasi sebagai “inisiasi, implementasi, dan pelembagaan”

Inisiasi melibatkan beberapa entitas yang mengusulkan perubahan arah. Terkadang siswa meminta perubahan dan terkadang kelompok guru, administrator, dan orang tua membentuk komite untuk memulai proses perencanaan integrasi teknologi.

Institusionalisasi mencakup persepsi tentang pentingnya. Orang mungkin mengatakan ini adalah tahap “kontrol kerusakan.” Kebijakan yang jelas, guru dan administrator yang terlatih dengan baik, dan dewan sekolah yang mendukung sangat penting dalam tahap ini. Penting dalam tahap ini untuk mencatat data yang relevan mengenai program untuk analisis. Apa yang direncanakan dan disusun dengan baik mungkin masih memiliki “bug” untuk diselesaikan. Analisis data dapat membantu dalam “mengubah” program.

Pendidik harus menyadari pentingnya teknologi dalam lingkungan pendidikan dan siap untuk mengintegrasikannya. Teknologi sangat luas dalam budaya kontemporer kita dan menjangkau siswa kita harus melibatkan pemenuhan kebutuhan mereka di dunia yang mereka kenal. Kita mungkin, pada kenyataannya, menjangkau lebih banyak siswa dan mungkin membendung gelombang putus sekolah.

Dalam artikelnya, “Apa yang Ingin Dipelajari Siswa Tentang Komputer” Judith O’Donnell Dooling, telah memberi tahu pembaca bahwa siswa, orang tua, dan administrator memiliki preferensi khusus terkait dengan teknologi komputer.

Seiring waktu, pentingnya komputer dan teknologi terkait telah disadari. Namun, sementara pengeluaran untuk komputer telah meningkat, beberapa sekolah belum berhasil mengidentifikasi keterampilan komputer tertentu dan kekuatannya sebagai alat belajar dan mengajar.

Respon siswa pun beragam. Banyak yang melaporkan bahwa mereka mulai belajar tentang komputer pada usia dini, biasanya dari orang yang lebih berpengalaman. Beberapa siswa, terutama di kelas empat sampai tujuh berpikir belajar mandiri adalah yang paling menyenangkan.

Menariknya, siswa dari kedua jenis kelamin melaporkan bahwa mereka memiliki keyakinan yang masuk akal dalam kemampuan komputer mereka, tetapi beberapa perbedaan persepsi terlihat jelas. Untuk tingkat anak perempuan, tetapi terutama anak laki-laki, berpikir bahwa komputer terlalu teknis untuk anak perempuan.

Pengalaman siswa sebelum sekolah, guru, dan akses komputer memiliki pengaruh yang signifikan terhadap pembelajaran komputer siswa. Bahkan jika mereka, di rumah, lebih melihat komputer sebagai mainan, mereka mulai melihatnya lebih sebagai alat di lingkungan sekolah. Mereka menyadari pentingnya dan kekuatan komputer saat eksposur mereka meningkat.

Mungkin tidak seperti mata pelajaran lain yang dipelajari siswa di sekolah, siswa bertukar tips komputer, perangkat keras dan perangkat lunak yang direkomendasikan, dan umumnya membahas subjek komputer selama waktu makan siang dan istirahat mereka.

Para siswa juga melihat pentingnya pengetahuan komputer karena terkait dengan penggunaannya di tempat kerja setelah pengalaman sekolah mereka. Mereka mengamati bahwa, di mana pun Anda bekerja, Anda akan menggunakan komputer sampai taraf tertentu.

Para guru menyatakan keprihatinan bahwa tidak semua memiliki kecakapan yang sama. Banyak yang menyebutkan bahwa seringkali siswa lebih tahu daripada guru. Guru juga mengamati bahwa, meskipun siswa memiliki banyak pengetahuan komputer, sering kali terbatas pada permainan dan perangkat lunak. Pengamatan lain adalah bahwa kurikulum komputer sangat bervariasi dari sekolah ke sekolah.

Guru menyatakan bahwa pengetahuan komputer perlu relevan. Artinya, perlu diterapkan di seluruh kurikulum dan digunakan sebagai alat pembelajaran yang tidak terpisahkan. Semua sepakat bahwa peran guru membutuhkan redefinisi dan pengembangan profesional yang memadai untuk memfasilitasi perubahan yang diperlukan.

Sebagai kesimpulan, kita telah melihat bahwa teknologi komputer dalam lingkungan pendidikan sangat penting untuk pembelajaran dalam masyarakat kontemporer. Pemilihan, perencanaan, dan pelaksanaan harus dilakukan dengan sangat hati-hati untuk menghindari pemborosan dan potensi ketidaksesuaian dengan tujuan lembaga pendidikan. Para pemimpin sekolah harus diyakinkan bahwa perubahan paradigma bukanlah suatu pilihan; bahwa guru dan siswa harus mengambil peran baru, dan dukungan mereka untuk ide-ide baru sangat penting.

Kita juga harus bisa bertemu dengan mahasiswa dimana pun mereka berada. Budaya kita telah menciptakan sistem teknologi yang biasa digunakan siswa. Untuk terus mengajar dengan cara yang kuno tidak merugikan siswa kami, terutama jika kami ingin mempersiapkan mereka untuk dunia kerja setelah pendidikan mereka. Kita juga harus menyadari preferensi guru dan siswa jika kita mengharapkan mereka untuk sepenuhnya memanfaatkan sumber daya baru.

Referensi

McArthur, D. (2004). Berinvestasi dalam Sumber Daya Digital. Dalam J. Hirschbuhl & D. Bishop (Eds.), Komputer dalam pendidikan (edisi ke-11., hlm. 2 – 6). Guilford, CT: McGraw-Hill/Dushkin. (Dicetak ulang dari Investing in Digital Resources. New Directions for Higher Education, (2002), hlm. 77 – 84).

Tunison, S. (2004) Menggembalakan Gajah: Mengatasi Technolo

Revolusi gis di Sekolah kita. Dalam J. Hirschbuhl & D. Bishop (Eds.), Komputer dalam pendidikan (edisi ke-11., hlm. 7 – 12). Guilford, CT: McGraw-Hill/Dushkin. (Dicetak ulang dari Menggembalakan Gajah: Mengatasi Revolusi Teknologi di Sekolah kita. Jurnal Pemikiran Pendidikan, (2002), hlm. 167 – 181).

Dooling, J.O. (2004) Apa yang Ingin Dipelajari Siswa Tentang Komputer. Dalam J. Hirschbuhl & D. Bishop (Eds.), Komputer dalam pendidikan (edisi ke-11., hlm. 18 – 21). Guilford, CT: McGraw-Hill/Dushkin. (Dicetak ulang dari Apa yang Ingin Dipelajari Siswa Tentang Komputer. Kepemimpinan Pendidikan, (2000), hlm. 20 – 24).

Teknologi dan Masyarakat – Fakta dan Kontroversinya

Teknologi berkembang dari masyarakat. Segala sesuatu yang dibutuhkan teknologi untuk pertumbuhan dan kemajuannya didapat dari masyarakat. Banyak yang akan berpendapat bahwa itu memberikan segalanya kembali ke masyarakat juga, dan memang demikian. Teknologi sangat bergantung pada masyarakat, dan masyarakat kembali ke teknologi untuk pengembangan dan peningkatannya. Hubungan itu tampak ramah, tetapi apakah satu pihak secara tidak adil mengeksploitasi pihak lain dengan cara apa pun?

Teknologi ada di masyarakat. Masyarakat masuk ke dalam teknologi. Masyarakat menyumbangkan sumber daya manusia dan material yang diperlukan agar teknologi berkembang. Tidak dapat disangkal fakta nyata bahwa teknologi memang telah berkembang. Inti dari wacana adalah apa yang telah diambil oleh teknologi, dan masih diambil dari masyarakat dalam perjalanannya untuk berkembang.

Pertama, harus diperhatikan bahwa pemanfaatan teknologi oleh masyarakat memainkan peran besar dalam merusak citra teknologi. Beberapa efek berbahaya dari teknologi, yang berkisar dari polusi hingga penipisan sumber daya alam dunia yang tidak dapat diperbarui, tidak disengaja. Mereka muncul ke permukaan setelah penggunaan proses teknologi yang nyata. Mereka tidak terduga dan benar-benar disesalkan hanya karena mereka mengambil sebanyak yang mereka tawarkan dari masyarakat. Penarikan proses-proses ini dari masyarakat menjadi hampir tidak mungkin karena ketergantungan total masyarakat pada teknologi.

Alasan utama teknologi adalah penyederhanaan kehidupan manusia. Itu dalam pikiran maksimalisasi sumber daya untuk memastikan kontrol total dari lingkungan terdekat dan proses di dalamnya. Sebagai konsekuensi dari teknologi, informasi telah ada di mana-mana, komunikasi telah meningkat melampaui pemahaman dan kualitas kehidupan masyarakat secara keseluruhan telah tumbuh tak terukur. Olahraga telah dikomersialkan dan perusahaan telah mampu memperluas tentakel mereka di seluruh benua.

Berbagai bentuk bahaya juga dihasilkan dari teknologi. Dari laci teratas, orang dapat menyebutkan pemanasan global dan polusi sebagai masalah utama. Lalu ada masalah kecil dari semua hal negatif yang berasal dari internet. Setiap teknologi baru juga tampaknya membawa masalah sampahnya sendiri yang sulit dikelola oleh masyarakat. Efek berbahaya dari semua jenis limbah juga didokumentasikan dengan baik.

Teknologi sepertinya tidak mampu menyelesaikan semua masalah yang diciptakannya. Ini terlihat di banyak tempat sebagai kegagalan konsep. Banyak yang gagal menyadari bahwa penggunaan teknologi oleh masyarakatlah yang menimbulkan bahaya ini. Hal ini membuat sulit bagi masyarakat untuk menyalahkan teknologi atas kekurangannya. Di hadapan semua argumen yang berlaku, orang mungkin bertanya apakah kedua konsep tersebut sebenarnya dapat dipisahkan.

Open chat
1
ADMIN AKDWEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS