Teknologi hidrogen industri maritim

Teknologi hidrogen industri maritim

Teknologi hidrogen industri maritim: Apakah “zaman hijau baru” pengiriman akhirnya tiba? Sementara kita – secara global. Secara kolektif – mungkin lambat untuk mengenali dampak maritim terhadap emisi karbon, kemajuan yang baik menuju dekarbonisasi industri maritim. Pada akhirnya, di buat di ruang ini. Pada tahun 2021, pengecer besar berjanji untuk hanya memindahkan kargo melalui kapal berbahan bakar nol karbon pada tahun 2040. Maersk akan mengirimkan kapal kapal karbon pertama di dunia – berbahan bakar metanol – pada tahun 2023.

Teknologi hidrogen industri maritim

Di Inggris. Peluncuran Shipping Office for Reducing Emissions (UK SHORE). Pada Maret 2022 di ikuti oleh pengumuman putaran kedua Kompetisi Demonstrasi Maritim Bersih. Dengan dana £12 juta di sediakan untuk mempercepat pengembangan teknologi net-zero untuk industri maritim. Tampaknya tepat juga. Sektor maritim juga kembali ke akarnya dengan mengeksplorasi bagaimana tenaga angin dapat di manfaatkan dengan lebih baik.

Tetapi memotong emisi dari industri yang sedemikian rumit bukanlah tugas yang mudah. Untuk mencapai target saat ini yang di tetapkan oleh Organisasi Maritim Internasional (IMO)  dan jauh di luar itu di perlukan pendekatan multi-aspek. Energi terbarukan seperti angin dan matahari tentu saja akan menjadi kuncinya, tetapi begitu juga pengembangan teknologi baru dan pemanfaatan tenaga hidrogen.

Pentingnya hidrogen ‘bahan bakar super’ untuk maritim

Hidrogen, yang dapat di produksi melalui sumber energi terbarukan dan hanya memancarkan uap air, memiliki peran mendasar dalam dekarbonisasi industri maritim global: ‘bahan bakar super’ yang vital, menurut Strategi Hidrogen pemerintah Inggris.

Pembangkit tenaga kapal adalah satu elemen, tetapi ada lebih banyak elemen yang kompatibel dengan tenaga hidrogen. Misalnya, pelabuhan adalah penghubung antara darat dan laut, artinya banyak industri bersinggungan. Mengganti semua aktivitas pelabuhan dengan energi terbarukan akan berdampak besar pada emisi karbon di sektor maritim. Logistik di pelabuhan untuk memindahkan kargo, dll. dapat di tenagai dengan teknologi sel bahan bakar hidrogen dan berarti mereka dapat memanfaatkan ‘faktor tanpa henti’.

Hidrogen dapat di simpan dan di angkut dalam tangki – seperti bahan bakar fosil tradisional – dan kapal yang ada dapat dengan lebih mudah di pasang kembali dengan teknologi hidrogen, seperti sel bahan bakar. Sementara baterai listrik bekerja dengan baik di kapal dengan rute pengiriman yang lebih pendek. Sel bahan bakar hidrogen lebih jarang membutuhkan pengisian bahan bakar. Sehingga di tempatkan dengan baik untuk memberi daya pada kapal yang lebih besar di rute internasional yang lebih panjang.

untuk solusi ujung ke ujung yang benar-benar bersih, alternatif lain seperti tenaga angin memiliki peran dalam memproduksi hidrogen hijau melalui elektrolisis untuk infrastruktur yang dapat berjalan di sisi pelabuhan – potensi untuk sumber daya bersih yang terkandung untuk operasi dan pengiriman di masa depan.

Investasi dalam hidrogen – bersama dengan teknologi hijau lainnya – juga akan membantu menciptakan pasar energi yang lebih stabil dan serbaguna melalui peningkatan efisiensi ekonomi dalam berinvestasi dalam energi terbarukan dan membantu mengoptimalkan sistem tenaga dan keamanan pasokan listrik.

Masalah menahan tenaga hidrogen kembali

Masalah menahan tenaga hidrogen kembali

Manfaat di seluruh spektrum luas industri maritim sangat jelas namun perkembangannya lambat. Tantangan terbesar dalam kaitannya dengan penerapan hidrogen di sektor maritim adalah kurangnya infrastruktur, investasi, pendidikan, dan kebijakan pemerintah – yang bersama-sama mencegah teknologi mencapai potensi penuhnya. Akibatnya. Biaya hidrogen di bandingkan dengan bahan bakar lain lebih tinggi.

Sama seperti penerapan teknologi hidrogen di industri lain seperti otomotif dan mobilitas, tenaga hidrogen maritim memberi kita situasi ayam dan telur. Haruskah teknologi kapal yang dikembangkan terlebih dahulu, atau bahan bakarnya?

Sebuah laporan oleh Departemen Bisnis, Energi, dan Strategi Industri (BEIS) pada Juli 2022 mengidentifikasi sejumlah celah dalam rantai pasokan Inggris yang harus ditangani untuk memenuhi permintaan di masa mendatang – termasuk, misalnya, kekurangan pemasok yang dapat mendukung kompresi hidrogen skala besar untuk penyimpanan, serta produsen pipa saluran yang memenuhi syarat hidrogen.

Penyimpanan dan pengangkutan hidrogen di kapal dalam bentuk terkompresi atau cair juga memiliki implikasi yang signifikan bagi kesehatan dan keselamatan. Ini juga membutuhkan lebih banyak ruang penyimpanan (pada suhu yang sangat dingin) di atas kapal juga – yang berarti bahwa sebagian kecil ruang dapat hilang untuk kargo tambahan. Peningkatan investasi untuk mengaktifkan skala dengan cepat akan memungkinkan hidrogen bersaing dengan dan menggantikan bahan bakar fosil tradisional baik dari segi biaya maupun perspektif praktis.

Open chat
1
ADMIN AKDWEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS