Setiap Produk (Repurposed) Memiliki Cerita

Setiap Produk (Repurposed) Memiliki Cerita

Topik

Perbatasan

Sebuah SMA SAYA inisiatif mengeksplorasi bagaimana teknologi membentuk kembali praktik manajemen.

Lebih banyak di seri ini

Davide Bonazzi / theispot.com

Mengubah sampah menjadi harta karun melalui penggunaan kembali dan daur ulang dapat menjadi strategi sumber bahan yang sangat berkelanjutan. Namun memasarkan produk yang dihasilkan bisa menjadi tantangan, terutama untuk barang-barang daur ulang yang masih terlihat jejak masa lalunya, seperti tas dari ban dalam sepeda bekas, meja dari perahu yang sudah tidak beroperasi, dan lengan laptop dari kelambu bekas.

Jejak yang terlihat dari masa lalu suatu produk mungkin menunjukkan bahwa proses repurposing telah meminimalkan penggunaan energi, membuat suatu produk sangat berkelanjutan. Namun, penggunaan kembali produk dan material memiliki tantangan produksi yang unik, sehingga biasanya biayanya tidak murah. Daripada membayar mahal untuk produk yang terbuat dari sampah, banyak konsumen lebih suka menghabiskan uang mereka untuk barang-barang baru.

Bagaimana kita bisa meyakinkan konsumen untuk memilih produk bekas yang mungkin menunjukkan tanda-tanda keausan dibandingkan dengan produk baru? Sementara beberapa orang mencari barang paling ramah lingkungan dan bersedia membayar lebih untuk itu, penelitian awal kami menjelaskan bahwa sebagian besar konsumen tidak begitu termotivasi. Faktanya, beberapa penelitian menemukan bahwa menyoroti aspek berkelanjutan suatu produk dapat secara efektif mengurangi permintaan

Kami menyelidiki cara untuk membuat produk repurposed diinginkan ke pasar yang lebih luas dengan mengatasi stigma potensial yang terkait dengan bahan bekas yang dibuang. Kami berfokus pada bagaimana membuat orang merasa istimewa ketika mereka memilih produk yang digunakan ulang meskipun terbuat dari limbah. Wawasan utama kami adalah bahwa ada manfaat untuk memanfaatkan afinitas manusia untuk sebuah narasi. Kami menemukan bahwa dengan mendorong konsumen untuk berpikir tentang transformasi suatu barang menjadi produk baru daripada asal-usulnya di tumpukan sampah, barang tersebut memperoleh nilai dengan dianggap unik dan istimewa, dengan riwayat hidupnya sendiri.

Manusia memiliki ketertarikan yang mendalam terhadap cerita: Narasi melibatkan kita dan bagaimana kita memahami pengalaman.2 Cerita adalah cara yang bagus untuk mengilhami informasi dengan makna, yang dicari orang di mana pun mereka dapat menemukannya.3 Pemasar telah lama menyadarinya. dan memanfaatkan afinitas ini. Namun, praktik yang berlaku adalah membuat cerita yang menempatkan merek di tengah panggung dan membangkitkan perasaan tertentu terhadapnya, yang bagi kami tampaknya tidak sesuai dengan masalah yang dihadapi.

Cerita yang perlu kita sampaikan bukan tentang karakter periferal, seperti juru bicara atau maskot, atau bahkan merek.

Referensi

1. AR Brough, JEB Wilkie, J. Ma, dkk., “Apakah Ramah Lingkungan Tidak Jantan? Stereotip Feminin Hijau dan Pengaruhnya terhadap Konsumsi Berkelanjutan,” Journal of Consumer Research 43, no. 4 (Desember 2016): 567-582; dan MG Luchs, R. Walker Naylor, JR Irwin, dkk., “Kewajiban Keberlanjutan: Potensi Efek Negatif Etika pada Preferensi Produk,” Jurnal Pemasaran 74, no. 5 (September 2010): 18-31.

2. JS Bruner, “Kisah Makna” (Cambridge, Massachusetts: Harvard University Press, 1990).

3. VE Frankl, “Pencarian Manusia untuk Makna,” direvisi dan diperbarui ed. (Buku Saku/Simon & Schuster, 1985).

4. B. Kamleitner, C. Thürridl, dan BAS Martin, “Kisah Cinderella: Bagaimana Identitas Masa Lalu Meningkatkan Permintaan untuk Produk yang Digunakan Kembali,” Jurnal Pemasaran 83, no. 6 (November 2019): 76-92.

Open chat
1
ADMIN AKDWEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS