Pengalaman NYSC saya. Bagian 1

Pengalaman NYSC saya. Bagian 1

Semuanya dimulai pada hari Rabu pagi. Saya bangun pagi dan bersiap-siap untuk CDS ( Community Development Service). Sebenarnya hari itu tidak ada pertemuan CDS; kami akan pergi ke Iticth (sebuah komunitas yang jauh dari Tempat Penugasan Utama saya) untuk mendapatkan izin.

Saya bersiap-siap tepat waktu, melangkah keluar dengan pakaian NYSC saya yang sangat saya banggakan. Ide pagi itu (seperti biasa) adalah berdiri di pinggir jalan dengan harapan mendapatkan tumpangan untuk teman saya Ben (bukan nama sebenarnya) dan saya.

Saya tidak menghabiskan satu menit di jalan ketika Camry hitam ini (‘Besar untuk apa-apa’ seperti yang biasa disebut) menepi. Sopir menawarkan untuk memberi saya tumpangan; tentu saja itu yang saya cari. Jadi saya melompat pada tawaran itu. Tapi, saya tidak lupa memberitahunya bahwa Ben akan ikut jika dia (pengemudi) tidak keberatan. Dia mengangkat bahu dan berkata “tidak masalah”.

Ben, yang baru saja keluar dari flat kami, terkejut bahwa saya sudah menaiki lift, di dalam mobil dalam hal ini (kami melayani di desa khas di negara bagian Enugu di mana mobil sulit didapat).

Jadi, kami memasuki mobil dengan ucapan syukur kepada pengemudi dan kepada Tuhan. Setidaknya kita baru saja menabung sebagian dari ‘allawee’ kita (tunjangan bulanan).

Perjalanan ke Iticth berjalan lancar, tetapi kami mengenal pengemudi/pemilik mobil dan dua pria lain yang ada di dalam mobil. Dia memperkenalkan dirinya sebagai Arsitek Rogers (bukan nama sebenarnya) dari negara bagian Kogi, berbasis di Lagos tetapi dia sementara berada di komunitas terdekat untuk konstruksi bangunan.

Ben dan saya memperkenalkan diri dan mengakhirinya dengan konvensional “dengan senang hati bertemu dengan Anda”.

Tampaknya fakta bahwa saya mengatakan kepadanya bahwa saya dari negara bagian Akwa Ibom menggelitik dan memicunya untuk meminta nomor saya; ketika dia menurunkan kami di Iticth sebelum menuju ke Nsukka. saya wajib. Setidaknya itu akan menjadi persembahan rasa terima kasih dari kita untuknya. Jadi, dia pergi sambil tersenyum.

Dia menelepon keesokan harinya, meminta untuk duduk bersamaku. Saya mengabulkan permintaan itu dan Ben datang.
‘Tidak nyaman’ adalah namanya malam itu karena Ben berbagi meja dengan kami dan itu tidak memberinya kesempatan untuk mengatakan apa yang jelas-jelas ada di pikirannya.

Akhirnya, dia mendapat kesempatan setelah minuman dan daging dan siap untuk pergi. Saat mengantarnya ke mobilnya, dia meminta saya mengobrol sebentar dengannya.
Jadi kami akhirnya berbicara di mobilnya. Salah langkah oleh saya, kan?

Hal pertama yang dia katakan kepada saya ketika kami sudah menetap adalah bahwa dia memiliki seorang anak, seorang gadis, tinggal bersama saudara perempuannya di Port Harcourt, tetapi dia belum menikah.
Menurutnya, dia memberi tahu saya tentang hal ini karena dia menyukai ketulusan sehingga mendesak saya untuk tulus padanya; tidak ada kebohongan.

Perhatian pertama dan utamanya adalah Ben. Dia menuntut untuk mengetahui apakah saya menjalin hubungan dengannya.
Saya mengatakan kepadanya bahwa gagasan itu umumnya disepakati di antara rekan-rekan kami dan masyarakat pada umumnya, karena kami selalu terlihat bersama dan disewa dan tinggal di flat yang sama, kamar yang berbeda. Hanya kami berdua.
Namun demikian, saya mengatakan kepadanya bahwa saya punya pacar di rumah di Akwa Ibom dan saya benar-benar mencintainya.

Dia mengambil informasi yang sebenarnya dengan cukup baik. Sikap yang dia putuskan setelah diskusi panjang tentang berbagai topik adalah bahwa dia akan menjauh dariku agar tidak menyakiti Ben (apa pun yang dia maksudkan, aku tidak menjalin hubungan dengan Ben).
Sebelum dia mengambil sikap, dia mengatakan kepada saya bahwa dia tidak menginginkan saya sebagai pacarnya atau hanya seorang teman, tetapi dia menginginkan saya sebagai seorang istri! (Begitu saja? Abasi mi!)

Itu mengejutkan bagi saya, karena saya baru mengenalnya sehari dan beberapa jam.
Yah, saya memainkannya dengan keren dan senang.
Mengalir dengan arus untuk melihat ke mana arahnya, meskipun saya sudah memikirkan semuanya tetapi tidak yakin.

Open chat
1
ADMIN AKDWEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS