Memotong Cuti Orang Tua Adalah Bisnis yang Buruk

Memotong Cuti Orang Tua Adalah Bisnis yang Buruk

Sebuah survei baru-baru ini menunjukkan banyak perusahaan mengurangi kebijakan cuti orang tua ke tingkat pra-pandemi, tetapi ini adalah strategi jangka pendek untuk intinya.

Josh Levs

Waktu Membaca: 5 menit

ikon berlangganan

Langganan

Membagikan


Bagi kita yang bekerja untuk memperluas akses ke cuti keluarga berbayar di Amerika, sebuah laporan baru-baru ini memberikan pukulan telak. “Perusahaan mengurangi cuti hamil dan melahirkan,” Jurnal Wall Street menyatakan, mengutip survei dari Society for Human Resource Management (SHRM). Ini bukan hanya berita buruk bagi keluarga; itu berita buruk bagi bisnis.

Dalam survei SHRM, hanya 35% pengusaha yang melaporkan menawarkan kebijakan cuti hamil berbayar di luar apa yang diwajibkan secara hukum, turun dari 53% pada tahun 2020 dan setara dengan tingkat pra-pandemi. Hanya 27% pengusaha yang mengatakan mereka menawarkan cuti hamil berbayar, turun dari 44% pada tahun 2020 dan bahkan lebih rendah dari persentase pra-pandemi.

Pada awalnya, penurunannya tampak drastis. Tapi untungnya, melihat lebih dekat pada angka-angka itu menunjukkan bahwa gambarnya tidak terlalu mengerikan.

Hanya 24% perusahaan yang menawarkan cuti keluarga berbayar (yang berlaku untuk orang tua dan pengasuh lainnya) sebelum pandemi, tetapi jumlah ini melonjak hingga 31% pada tahun 2020 dan tetap ada. Dan cuti orang tua sekarang berada di 33%, turun dari tahun 2020 tetapi masih jauh di atas sebelum pandemi. Beberapa bisnis tempat saya bekerja telah berhenti menawarkan memisahkan tunjangan cuti hamil atau ayah dan sebagai gantinya mencakup orang tua di bawah cuti orang tua atau keluarga.

Jika angka-angka ini tampak membingungkan, itu karena memang begitu. Setelah mempelajari dan melacak kebijakan cuti selama lebih dari satu dekade dan menulis sebuah buku yang membahasnya, saya menemukan bahwa sering kali, banyak karyawan — dan bahkan eksekutif — tidak sepenuhnya memahami apa yang ditawarkan oleh kebijakan mereka. Saya juga berbicara secara teratur dengan pemerintah dan kelompok hukum, menguraikan secara spesifik kebijakan cuti. Mereka adalah rawa yang rumit dan kusut.

82%

majikan menyebut cuti keluarga berbayar “sangat penting.”

Singkatnya, inilah yang kami ketahui: Bisnis meningkatkan cuti pengasuhan berbayar selama fase awal pandemi, ketika orang menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, termasuk periode penguncian yang meluas tanpa akses ke penitipan anak. Beberapa telah mengurangi manfaat tersebut atau menghilangkannya sama sekali. Kami tidak tahu berapa banyak. (SHRM memberi tahu saya bahwa angkanya tidak menunjukkan berapa banyak bisnis yang tidak memiliki cuti berbayar untuk orang tua.)

Dan mungkin sebenarnya ada lagi cuti orang tua di cakrawala.

Open chat
1
ADMIN AKDWEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS